Kebiasaan Balotelli 'Memalukan', Kata Mantan Striker Liverpool Lambert

Kebiasaan Balotelli ‘Memalukan’, Kata Mantan Striker Liverpool Lambert

Rickie Lambert menyebut kebiasaan latihan Mario Balotelli sebagai “aib”, sembari mengakui kekesalannya bahwa pemain Italia itu memulai di depannya di Liverpool. Keduanya adalah rekan satu tim di Anfield pada 2014-15 setelah Lambert bergabung dengan klub masa kecilnya dari Southampton. Musim panas yang sama, Balotelli datang ke Liverpool dengan langkah mengejutkan dari AC Milan, dengan keduanya bertugas mengganti produksi gol Luis Suarez yang terikat Barcelona.

“Mourinho mengancam akan menyingkirkan Matic di babak pertama dalam pertandingan persahabatan pramusim!”
‘Ini sangat berbeda dengan masa lalu’ – bintang USWNT, Lloyd, mencintai kehidupan di bawah Andonovski

Itu tidak terjadi, dengan duo ini hanya menggabungkan untuk tujuh gol selama apa yang ternyata menjadi kampanye tunggal mereka di Anfield. Dan, mengingat kembali musim itu, Lambert ingat waktunya dengan Liverpool dengan penuh kasih sayang, meskipun frustrasi dengan kenyataan bahwa Balotelli secara teratur dipilih di depannya.

“Luar biasa,” katanya kepada Bristol Live. “Saya kembali ke kota asal saya sebagai orang yang berbeda dari ketika saya pergi. Tentu saja saya jauh lebih profesional. Dan itu berjalan baik pada awalnya, saya mencetak pasangan dan cukup bahagia.

“Tetapi saya dapat mengatakan bahwa para pemain semua terkejut kehilangan Luis Suarez, dan seberapa banyak permainan mereka berputar di sekelilingnya. Saya tidak akan pernah menggantikan seseorang seperti itu, kan? Masuk setelahnya itu sulit, sangat sulit.

“Dan kemudian Brendan Rodgers membawa Mario Balotelli dan menempatkannya di depanku, dan itu membuat kepalaku jujur. Aku tidak bisa mengerti. Cara dia dulu berlatih adalah memalukan. Di luar lapangan latihan dia cukup menular, anak yang manis. Tapi kepribadiannya di lapangan latihan tidak bagus.

“Ketika dia bermain dia mencoba, dan saya telah menemukan pemain dengan sikap itu sebelumnya, tetapi mereka biasanya cukup baik untuk lolos begitu saja, tetapi dia tidak melakukannya. Aku hanya tidak mengerti bagaimana Rodgers membiarkan dia lolos begitu saja, dan memilihnya di depanku. Itu memengaruhi saya secara langsung, tetapi itu berdampak negatif pada tim.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *