Brian MCBride, Mindset Pemenang Dan Kekuatan Mental

Brian MCBride, Mindset Pemenang Dan Kekuatan Mental

Brian McBride telah mencetak 30 gol dalam 96 penampilan untuk AS, serta 145 gol dalam lebih dari 400 pertandingan profesional di kedua sisi Atlantik. Sekarang, Sepakbola A.S. telah membawa veteran Piala Dunia FIFA tiga kali ini, Hall of Famer Sepakbola A.S. sebagai Manajer Umum baru Tim Nasional AS.

Dan pada sebelumnya adalah seorang komentator untuk siaran sepak bola FOX, ia juga bekerja dengan program Good Hands FC Allstate Insurance, yang mengejutkan tim-tim muda dengan kunjungan dan peralatan sepak bola. Jelas sangat sukses, McBride berbagi bagaimana dia melewati kesulitan – apa yang dia lakukan yang membantunya mendapatkan kekuatan mental untuk menjadi begitu sukses dalam sebuah wawancara pada tahun 2014 – Ini adalah ringkasan wawancara.

Brian McBride dikenal sebagai pencetak gol terbanyak di AS dan Inggris, dengan waktu di lapangan untuk tim Major League Soccer (MLS) Columbus Crew dan Chicago Fire, klub Liga Premier Inggris Fulham, dan, tentu saja, Putra AS Tim nasional.

McBride mencetak 145 gol dalam lebih dari 400 penampilan dalam karir seniornya yang berlangsung dari 1994 hingga 2012. Dia juga mendapatkan 96 caps dan mencetak 30 gol untuk MNT AS, terbaik kelima sepanjang masa, dan merupakan orang Amerika pertama yang mencetak dua Turnamen Piala Dunia FIFA.

Pada tahun 2014 yang lalu, McBride berada di tangan di Jacksonville, Florida, untuk mengejutkan tim sepak bola anak muda sebelum pertandingan MNT A.S. melawan Nigeria di leg terakhir Seri Send-Off. Dalam setiap olahraga, ada sesuatu yang mencoba untuk mencegah Anda menang, dan dalam sepak bola Anda tidak dapat memprediksi apa yang akan dilakukan lawan. Tetapi bagi Anda untuk berhasil, tidak ada keraguan dalam pikiran Anda sendiri tidak ada “akan” atau “bisa memiliki” pikiran, hanya fokus pada apa yang terjadi sekarang.

Brian McBride¬† “Saya harus melewati dan melewati beberapa situasi yang merugikan, dan saya tidak memiliki kekuatan mental. Ketika hal-hal tidak berjalan seperti yang saya pikir seharusnya, saya bertanya mengapa tidak bagaimana saya bisa membuatnya berjalan di waktu berikutnya”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *