Burnley Memecahkan Kekeringan 57 Tahun Old Trafford

Manchester United membuat sejarah yang tidak diinginkan pada hari Rabu ketika mereka jatuh ke Burnley di rumah untuk pertama kalinya dalam hampir enam dekade. Pasukan Ole Gunnar Solskjaer sedang mencari cara cepat untuk kembali ke jalur kemenangan di Old Trafford menyusul kekalahan hari Minggu di tangan Liverpool.

Tetapi meskipun mendominasi penguasaan bola, United dipaksa untuk membayar oleh pengunjung yang tajam yang berjuang untuk kemenangan 2-0. Dan kesengsaraan United diperparah oleh Jay Rodriguez, yang menggedor gawang tuan rumah dengan baik selama 56 menit untuk menggandakan keunggulan bagi pasukan Sean Dyche dan secara efektif membunuh pertandingan.

Kemenangan sebesar ini tidak datang setiap hari untuk Burnley, meskipun United mengalami penurunan berkepanjangan selama beberapa musim terakhir sejak Sir Alex Ferguson pensiun. Memang, terakhir kali Clarets merayakannya di Old Trafford Matt Busby – masih beberapa tahun lebih rendah dari kesatriaannya – duduk di bangku cadangan, dengan legenda Reds seperti Denis Law, Nobby Stiles dan Bill Foulkes finis di pihak yang kalah.

Kemenangan Burnley sebelumnya di kandang lawan United terjadi pada 21 September 1962, hampir 58 tahun yang lalu.

Hari itu, Clarets kehabisan 5-2 pemenang, terinspirasi oleh hat-trick dari pemain internasional Inggris John Connelly, dengan Jimmy McIlroy dan Andy Lochhead melengkapi skor dan Law and Stiles menjaringkan tuan rumah. Connelly jelas menarik perhatian United hari itu karena ia kemudian akan ditandatangani oleh Busby untuk bermain di Old Trafford, di mana ia menghabiskan lebih dari dua musim dan memenangkan gelar Divisi Pertama pada tahun 1964-5.

Sejak itu, kekecewaan bagi Burnley melawan United, yang terakhir kali mereka kalahkan di Turf Moor pada Agustus 2009.

Namun pasukan Dyche nyaris tampil di dua kesempatan dalam kampanye baru-baru ini, memimpin dengan dua gol di Old Trafford di masing-masing pertandingan dua musim terakhir sebelum ditarik kembali ke 2-2. Kali ini tidak akan ada pengulangan dari kembalinya itu, dan Burnely dibiarkan merayakan di Teater Mimpi yang telah dikosongkan secara penuh waktu – meskipun para penggemar tandang, tentu saja, tetap bertahan – ketika pendukung The Reds berusaha lolos dari kekalahan mimpi buruk.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *