Karius Dalam Sorotan Jelang Pertandingan Pramusim Kontra Man City

Semua mata akan tertuju pada Loris Karius ketika Liverpool menghadapi Manchester City di Stadion MetLife di International Champions Cup pada Rabu (8 malam ET, ESPN2 dan ESPN Deportes). Pertandingan pramusim harus menjadi urusan santai karena pemain kembali ke kebugaran setelah liburan musim panas, tetapi bagi penjaga gawang Jerman berusia 25 tahun, tekanannya akan sangat kuat.

Karius adalah orang yang dipinjam saat datang ke tempatnya di XI pertama Jurgen Klopp. Penandatanganan baru Alisson akan mengambil alih tugas penjaga gawang di tim segera setelah pemain internasional Brasil itu mengakhiri masa istirahat Piala Dunia – ia kemungkinan besar akan tampil melawan Napoli di Dublin bulan depan. Sampai saat itu, Karius akan berada di bawah pengawasan. Pertandingan melawan Man City dan kemudian Manchester United pada hari Sabtu di Stadion Michigan (5 sore ET, ESPN dan ESPN Deportes) bisa menjadi sangat penting dalam menentukan masa depannya.

Sudah beberapa bulan yang mengerikan bagi Karius. Kesalahan dahsyatnya dalam kekalahan 3-1 oleh Real Madrid di Kiev mengubah lintasan kariernya. Pada 26 Mei, dia adalah penjaga gawang Liverpool. Kemudian enam menit memasuki babak kedua dari final Liga Champions, Karius menggulingkan bola ke jalan Karim Benzema. Sejak itu, kehidupan profesionalnya telah lepas kendali.

Di bangun dari Kiev, Karius tidak pernah jauh dari berita utama. Setelah final, muncul bahwa dia menderita gegar otak, cedera yang mungkin disebabkan oleh siku Sergio Ramos sebelum kesalahan bencana pertama kiper. Tidak ada yang harus meragukan kebenaran diagnosis – dokter tidak membuat hal semacam ini – tetapi berita itu tidak menguntungkan Karius. Itu adalah bencana hubungan masyarakat yang membawa pemeriksaan yang lebih simpatik terhadap pertunjukan berikutnya.

Sayangnya, ketegangan mulai terlihat. Karius telah membuat sejumlah kesalahan selama pramusim. Dia gelisah selama kekalahan 3-1 Liverpool vs Borussia Dortmund di Charlotte dan agak tidak adil disalahkan untuk gol ketiga klub Bundesliga. Setelah permainan, Karius memposting di Instagram tentang mengasihani orang-orang “yang merasa senang melihat orang lain gagal.” Posting itu tidak berkarakter untuk seorang pemuda yang hampir tidak memiliki kepercayaan sejak kedatangannya di Merseyside dari Mainz dua tahun lalu.

Adalah salah jika membaca terlalu banyak tentang robekan media sosial Karius kepada para pengeritiknya, namun kepercayaan dirinya telah dirusak oleh serangkaian kesalahan dan kecepatan Klopp dalam membayar £ 66 juta untuk penggantinya. Ini adalah waktu yang menantang bagi kiper.

Tidak ada posisi lain dalam sepakbola yang membutuhkan kekuatan mental sama seperti menjaga gawang. Pemain lapangan dapat membuat banyak kesalahan yang nyaris tidak diperhatikan. Kesalahan penjaga gawang lebih terlihat dan dihukum lebih brutal. Karius adalah pekerjaan yang sedang berlangsung bahkan setelah ia mengambil alih dari Simon Mignolet sebagai No.1 Liverpool. Konsentrasinya goyah pada kesempatan, tetapi selama pertandingan ia memiliki kemampuan dan keyakinan untuk menyingkirkan kesalahan dari pikirannya. Kiper terbaik meninjau kembali kesalahan mereka setelah pertandingan dan menghabiskan waktu berjam-jam untuk menyempurnakan teknik mereka. Karius mungkin kurang memperhatikan detail dan terlalu mengandalkan kemampuan fisiknya, yang luar biasa.

Ketika Alisson akhirnya tiba, Karius akan dibawa keluar dari sorotan. Pelajaran musim panas ini adalah bahwa dia perlu menjaga profil rendah dan bekerja pada kekurangan dalam permainannya. Reaksinya terhadap serangkaian kemunduran ini akan menentukan jalan masa depannya. Pada bulan Juni, Karius memposting di media sosial video obrolan yang keliru dan tidak menyenangkan dari petualangannya saat liburan di Los Angeles. Itu tidak membantu perjuangannya. Bisa dibilang akan lebih masuk akal untuk melipatgandakan usahanya dalam pelatihan dan tidak menarik perhatian pada dirinya sendiri sampai ia membangun kembali reputasinya sebagai penjaga gawang yang andal.

Sulit untuk melihat Karius membangun kembali karirnya di Anfield, tetapi ada sejumlah alasan bagi Klopp untuk meyakini bahwa hal itu patut dipertahankan bersamanya. Dia masih muda untuk seorang kiper dan memiliki banyak ruang untuk pengembangan. Plus, untuk semua masalah yang jelas, Jerman masih merupakan upgrade pada Mignolet. Bekerja dengan penjaga gawang kelas atas di Alisson dapat membantu meningkatkan cadangan baik secara teknis dan intelektual. Ini akan membutuhkan banyak untuk mendapatkan kembali kepercayaan manajer, dan bahwa dari kerumunan Anfield, tetapi waktu berada di sisinya.

Pilihan lain adalah Karius meninggalkan Anfield. Meskipun ia hanya membutuhkan biaya 4,5 juta poundsterling dari Mainz, sulit untuk membayangkan antrean pembeli potensial saat ini. Suatu tindakan pinjaman dapat menguntungkan Karius, tetapi Liverpool harus membayar sebagian besar, jika tidak semua, dari gajinya. Kembalinya ke Jerman akan masuk akal bagi pemain, tetapi itu akan meninggalkan Klopp perlu membeli kiper lain setelah penjualan Danny Ward ke Leicester City.

Kelemahan menjaga Karius adalah bahwa cedera Alisson bisa melontarkan kembali Jerman ke tim setiap saat. Ini adalah pertaruhan yang bisa sangat salah, tetapi ada cukup banyak plus untuk membuat risiko layak diambil.

Pertandingan melawan Man City dan Man United mungkin hanya pertandingan persahabatan, tetapi mereka sangat penting untuk Karius. Dia perlu menunjukkan bahwa dia memiliki ketabahan untuk menyamai kesombongannya. Karena itu, jalan panjangnya menuju penebusan dimulai di New Jersey.